Pilihan Redaksi Arnold Omba: Alasan Mengapa Front-Pepera PB Terlibat Secara Langsung...

Arnold Omba: Alasan Mengapa Front-Pepera PB Terlibat Secara Langsung di 16 Maret 2006

-

Oleh Arnold Omba Koordinator Aksi 16 Maret 2006 dan  Ketua Front Pepera PB Wilayah Kota Jayapura periode 2005-2006

Peristiwa 16 Maret 2006/ UNCEN berdarah, kini kita memperingati usianya yg ke-15 tahun. Aksi ini diprakarsai oleh Front persatuan perjuangan Rakyat Papua (Front Pepera) Kota Jayapura yg di ketuai oleh Arnoldus Omba dan Parlemen Jalanan Rakyat Papua (Parjal) yg diketuai oleh Tuan Jefry Pagawak (saat memimpin aksi di Timika)
Aksi ini terjadi merupakan respond dari satu rentetan protests tutup PT. Freeport karna terjadi penembakan warga Papua di Areal PT. Freeport yg di sebut kasus mile 72 dan 74 melalui “solidaritas tutup Freeport”

Dari kegiatan ini, mahasiswa berdiri untuk menyatakan eksistensinya dan kebeperpihakanya terhadap Rakyat papua

Beberapa alasan Mengapa front pepera PB melakukan dan terlibat dalam aksi secara langsung.

1). Front pepera PB adalah organisasi gerakan papua merdeka yg mempunyai landasan strategy dan taktik (stratak) adalah perlawanan terhadap neoliberalism, kapitalis. PT Freeport adalah kepentingan kapitalis yg harus dilawan.

2) karna kepentingan ekonomi melalui PT Freeport, Rakyat dan tanah papua di korbankan terlihat dari kontrak karya tgl 7 April 1967, dimana status papua belum menjadi Bagian dari Indonesia. Sehingga kita melihat Karna kosnpirasi kepentingan ekonomi antara amerika dan Indonesia maka Rakyat dan tanah papua dikorbankan.

3) PT Freeport juga membiayai Militer Indonesia (TNI/POLRI), demi keamanan bisnisnya.

Setelah aksi 16 maret terjadi kekosongan perjuangan di tanah papua dan merupakan moment penting dimana mahasiswa papua di seluruh Indonesia diwaktu pulang dan membangun gerakan di tanah papua.

Penghormatan terhadap comrade yg terlibat aksi 16 Maret 2006

1) comrade Almarum Eko Bertabui, mahasiswa USTJ, jurusan Informatika, angkatan 2001.
2) comrade Henny Lanni
3) comrade Theis Marjen
4) dan seluruh teman2 yg terlibat dalam aksi 16 maret 2006 dan seluruh pejuang Papua Merdeka.

Catatan:
1) untuk seluruh masyarakat west papua seluruh hari2/ moment bersejarah. Karna sejarah adalah inspirasi yg perlu tetap di jaga, dipupuk dan pelihara.
2) persatuan adalah kunci utama kemerdekaan.

 

Port Moresby 16 Maret 2021

 

Sumber Foto Westpapuanews.org

Masa AKsi 16 Maret 2006

Redaksi Lao-Lao
Teori pilihan dan editorial redaksi Lao-Lao

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Kirim Donasi

Terbaru

RPMR: Kami Bukan Monyet, Kami Bersama Victor Yeimo Melawan Rasisme

Press Release Rakyat Papua Melawan Rasisme (RPMR) Kami Bukan Monyet, Kami...

KEK Menjadi Ancaman Bagi Masyarakat Adat Moi di Sorong

Sebelum membahas lebih jauh terkait Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Sorong untuk siapa? Penulis akan mengulas terlebih dahulu tentang KEK...

‘Freedom West Papua’ di Riau

Ditulis oleh Lovina Soenmi Saya, Aang Ananda Suherman, dan Made Ali ada di bandara Sultan Syarif Kasim II Minggu pagi,...

“Itulah yang mereka sebut pembangunan, dan itulah yang kita sebut penjajahan”

Jalan panjang perjuangan Victor Yeimo kembali menggugah perhatian kita semua. Bagi saya, paling tidak karena dua hal mendasar. Pertama,...

Pendidikan Gratis dan Gerakan Mahasiswa di Papua

Bagi sebagian orang bisa jadi tema tulisan ini dianggap tidak relevan,mengada-ada, tidak menarik atau bahkan aneh. Sebab mungkin saja...

Rubrikasi

Konten TerkaitRELATED
Rekomendasi Bacaan